Membuat Hak Kekayaan Intelektual Dengan Mudah

Konsep properti adalah sesuatu yang kita semua pahami. Ambil contoh real estat. Properti adalah rumah, mal, bangunan komersial atau lahan pertanian. Anda bisa menyentuhnya, berjalan di atasnya dan hidup di dalamnya. Konsep yang cukup sederhana. Properti adalah sesuatu yang nyata, ergo, real estat.

Kekayaan intelektual berbeda. Ini biasanya dimulai sebagai sebuah ide, mengambil bentuk dan menjadi sebuah buku, film, permainan, acara TV atau hak kekayaan intelektual sesuatu yang lain yang dibaca, ditonton, dimainkan atau dikenali orang lain. Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (WIPO) mendefinisikan kekayaan intelektual sebagai berikut:

“Kekayaan intelektual berkaitan dengan item informasi atau pengetahuan, yang dapat digabungkan ke dalam objek berwujud pada saat yang sama dalam jumlah salinan yang tidak terbatas di lokasi yang berbeda di mana pun di dunia. Properti tidak ada dalam salinan itu tetapi di informasi atau pengetahuan yang tercermin di dalamnya. Hak kekayaan intelektual juga dicirikan oleh batasan tertentu, seperti durasi terbatas dalam hal hak cipta dan paten. ”

Sebuah IP berbeda dari properti nyata dalam beberapa hal utama. IP adalah produk imajinasi – hal yang sangat sulit untuk diukur atau didefinisikan. IP lebih mudah dicuri, dibajak, atau dirampok. Faktanya, negara-negara tertentu di dunia tidak memiliki perjanjian kekayaan intelektual yang melintasi perbatasan internasional sehingga Anda dapat membeli salinan bajakan dari blockbuster terbaru di jalan-jalan Beijing hari ini – SEBELUM ditayangkan perdana di bioskop AS.

Seperti rumah atau properti lainnya, kekayaan intelektual dapat diperjualbelikan. Itu terjadi setiap hari. Kekayaan intelektual dapat dijual dengan gembok, stok dan tong, atau dijual sebagian, yang biasanya memberikan peningkatan pendapatan kepada pemilik kekayaan intelektual.

Misalnya, hak atas buku berhak cipta dapat dijual dalam berbagai format: hak distribusi Amerika Utara, hak cetak besar, hak serial sekali pakai, hak sumber tunggal, hak buku audio, hak film – pemilik hak cipta dapat menjual berbagai jenis hak selama tidak bertentangan dengan perjanjian hak yang sudah ada.

“Saya Punya Ide Bagus.”

Begitu pula semua orang di dunia ini termasuk Bibi Tilly saya. Tapi sebuah ide BUKAN IP. Anda tidak dapat memberikan hak cipta atau merek dagang suatu ide. Faktanya, jika beberapa inovator lain datang dengan ide yang sama persis seperti brainstorming Anda, tidak ada yang dapat Anda lakukan untuk mengatasinya.

Ide BUKANLAH kekayaan intelektual. Sebuah ide menjadi kekayaan intelektual ketika Anda menerapkan pekerjaan padanya – tulis, rancang, gambarkan, kodenya, atau tempatkan beberapa pekerjaan ke dalam ide itu. Dan semakin banyak pekerjaan yang Anda lakukan untuk ide Anda, semakin banyak kekayaan intelektual yang Anda miliki – IP yang membutuhkan perlindungan dari pencurian atau pelanggaran.

Perlindungan tersebut dapat berupa hak cipta terdaftar, paten, lisensi, kontrak, atau dokumentasi lain yang menjelaskan parameter kekayaan intelektual.

Itulah mengapa sangat penting untuk melindungi ide Anda saat Anda memberikannya lebih banyak dan lebih banyak bentuk. Anda dapat mematenkan sebuah buku atau film. Dan sebagai pemegang hak cipta, Anda memiliki IP tersebut, baik itu buku, video game, film, webinar, seminar, atau bentuk media lainnya. Tanpa perlindungan hukum, kekayaan intelektual Anda mungkin tidak terlindungi.

Anda tahu wajah tersenyum yang terkenal – yang membakar semua otak kita? Nah, artis yang membuat ikon di mana-mana itu tidak pernah mendaftarkan hak cipta untuk gambar tersebut dan, seiring waktu, wajah tersenyum itu masuk ke domain publik, yang berarti siapa pun dapat menggunakannya. Bahkan pengacara IP.

Ini Hutan di Luar Sana

Jika Anda baru mengenal konsep IP, tetapi Anda sedang dalam proses membuatnya, misalnya Anda sedang menulis buku, membuat kode permainan komputer, membangun situs web, atau menyiarkan webinar, Anda memerlukan perlindungan di awal pengembangan. proses.

World wide web, dan semua “media baru” yang menyertainya, telah menciptakan permintaan yang tak terpuaskan akan kekayaan intelektual. Saat ini, IP – yang bagus – hampir seperti mata uang. Itu bisa diperdagangkan, dibeli dan dijual, digunakan untuk membangun kredibilitas dan kepercayaan serta menghasilkan pendapatan. Dan jika itu benar-benar bagus, IP tersebut dapat menghasilkan banyak sekali pendapatan.

Namun, jika Anda tidak mengetahui konsekuensi dari menjual hak cipta Anda kepada penerbit, jika Anda tidak memahami perbedaan antara merek dagang dan tanda tangan, jika Anda tidak terbiasa dengan hak serial satu kali, Anda dapat segera menemukan bahwa IP Anda bukan lagi IP Anda.

Hukum kekayaan intelektual adalah spesialisasi yang kompleks, satu praktik dari sedikit pengacara. Ini melibatkan berbagai media. Ini memerlukan sarana distribusi, melintasi batas-batas internasional dalam ekonomi global ini, melibatkan dealer, penerbit, distributor, dan bahkan pekerja rak. Dan jika Anda terlibat dalam proses kreatif, kemungkinan Anda bahkan tidak menyadari nilai IP Anda.

Lebih lanjut, Anda mungkin tidak sepenuhnya memahami risiko yang terkait dengan kekayaan intelektual – terutama yang melintasi batas internasional.

Cari Nasihat Hukum Sejak Dini

Ingat, ide hanyalah ide. Namun, setelah Anda mengembangkan ide itu dan mengerjakannya, memberikan substansi ide, itu perlu dilindungi dengan hak cipta, paten, atau dokumen hukum lainnya. Anda memiliki sesuatu. Tetapi tanpa perlindungan hukum, Anda dapat dengan cepat kehilangan produk imajinasi tersebut selamanya. Atau, berakhir di pengadilan selama bertahun-tahun melawan penerbit IP berkantong tebal yang tidak terburu-buru untuk menyelesaikannya.

Segera setelah Anda mulai membentuk ide Anda menjadi IP, cari penasihat hukum dari firma hukum berpengalaman – firma hukum yang memiliki pengalaman luas dalam manajemen IP, pengembangan IP dan, yang paling penting, perlindungan kekayaan intelektual.

Semakin awal Anda mendapatkan penasihat hukum selama fase pengembangan, semakin aman Anda dan IP Anda. Jangan ambil risiko. Ini adalah konsep Anda, visi Anda, impian Anda.

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *